Cerita Menakutkan Warung Orang Jawa Dengan Penglaris

Ok, sebelumnya gue sama sekali nggak berniat rasis cuma pengen nulis aja pengalaman yang sedikit bikin gue merinding dan mikir aja sih.

gambar hanya ilustasi takut potoin yang orisinil tapi nanti diusahin dah.



Jadi ceritanya dimulai dikala jauh hari sebelum puasa, gue dan temen-temen kantor lagi cari makan siang di sekitaran kantor aja. Dan gue merekomendasikan sebuah warung soto pinggir jalan depan kantor Tempo yang masih di bangun. Warung soto itu gres setahun atau kurang, gue lupa tapi yang niscaya sejak kehadirannya dipinggir jalan dengan keadaan seadanya, warung soto yang cuma dapat nampung sekitar enam orang ini selalu laris, motor-motor selalu rapi berjajar bikin macet sebab tempatnya di pinggir jalan. Orang-orang pun pada ngantri buat bungkus, sebab udah nggak dapat duduk dan nggak ada tempat duduk juga.

Mungkin gegara tempatnya yang kumuh gue dari dulu nggak pernah tertarik buat makan di warung soto itu, cuma sebab waktu itu lagi abis ilham buat cari tempat makan deket kantor, ya udah gue rekomendasikan tempat itu. Kaga terduga temen gue seorang wanita berhijab dari Surabaya bisikin sesuatu ke gue.

Temen: “Ogah ah, makan di situ piringnya ada yang jilatin!”
Gue    : Bengong “ini orang ngemeng apa sih?”

Ujungnya kita nggak makan di warung soto tersebut dan lebih milih makan pecel di sebuah tempat makan yang rada jauh. Cuma entah kenapa  penasaran sama bisikan temen gue tadi, jadi sehabis makan siang, gue tanya lagi.

Gue     : Tadi maksud lo apaan pake ada yang jilatin piring segala?
Temen : Nggak asing kenapa itu warung soto dalam sekejap dapat laku anggun tanjung kimpul?
Gue     : Geleng-geleng kepala
Temen : Yang punya orang jawa! Udah sering nemu yang kaya begini. Tempat makan yang tiba-tiba laku manis, biasanya sih di jawa sana jikalau udah tertangkap tangan pindah tempat. 
Gue     : Ketahuan ape?

Penglaris

Teman gue alhasil dongeng panjang lebar perihal kebiasaan orang jawa sono, biasanya jikalau ada yang jualan dan tiba-tiba laku nggak masuk logika suka pake penglaris. Setannya suka jilatin piring atau ngejulurin pengecap ke dalam kuah. Kalau warung-warung macam pinggir jalan begitu biasanya sih, pancinya nggak boleh dibuka sembarang orang. Cuma tukang jualan aja yang boleh ngambil kuah segala rupa dari panci itu. Soalnya suka ada penglarisnya di dalem panci. 

Dia juga dongeng perihal beberapa tempat makan besar di jawa sana yang pakai penglaris. Salah satunya sebuah tempat makan rawon yang ternyata ke-gep, pake penglaris sehabis ada tamu yang nggak sengaja salah masuk ruangan (dikira toilet) dan nemu orang bau tanah dalam keadaan sekarat dengan kaki yang tercelup kuah rawon. 


Selain diatas beliau juga menyebutkan beberapa tempat masakan berkuah, yang lagi-lagi ke-gep dengan keadaan sama. Yakni ada orang sekarat dalam satu ruangan, kondisinya kurus kering. Katanya sih, dagingnya udah abis buat dijadiin tumbal penglaris. 

Dia juga bilang semua orang jawa udah tahu dan hapal sama kebiasaan pake penglaris. Biasanya jikalau udah tertangkap tangan pake penglaris bakalan pindah tempat dan pakai nama gres hingga si tumbal penglaris ini abis dagingnya. 

menurut gue:
Kalau gua sih personally nggak percaya, walaupun dipikir-pikir, kok dapat ya? Warung soto gres jadi tanpa nama dengan keadaan seadanya di pinggir jalan tiba-tiba pribadi rame? Padahal ini kawasan banyak masakan apa lagi deket Binus dan bukan warung soto satu-satunya? 

Karena memang deket tempat tinggal juga, sepintas jikalau lewat memang biasa banget, sama aja kaya soto yang laen, kaga ada yang spesial. Orang pesen cuma tinggal nambah ini dan itu terus isi kuah dan jadi dah. Dan bener juga yang punya orang jawa, gue tahu pas denger logat medoknya lagi kasih kembalian ke pembeli. 

Kalau soal rasa gue nggak tahu, sebab nggak pernah cobain. Kalau kenyataan rasanya nampol banget ya, masuk akal donk hingga laris. Sekalipun tetap berdasarkan gue larisnya memang diluar batas kewajaran, hingga kaya orang ngantri tiket one direction. 

Jadi mau percaya atau nggak terserah dan nggak boleh berprasangka buruk, jikalau gue hingga kini tetep nggak tertarik beli sebab tempatnya itu yang dipinggir jalan dan seadanya. Btw jikalau udah setahunan dan yang beli udah kaya fans one direction, kok itu warung soto kaga pindah-pindah ya? Plus kaga pernah pake nama?

Baca juga: kisah tarrare insan pemakan segala

Ciri-ciri tempat makan pake penglaris:

Berdasarkan dongeng temen gue tadi maka ada ciri-ciri jikalau tempat makan orang jawa yang pake penglaris sbb:

1. Kalau warung besar semacam restauran, niscaya ada toilet atau ruang bersahabat dapur yang nggak boleh dimasukin siapapun.

2. Kalau warung pinggir jalan, lihat aja pancinya. Biasanya jikalau pake penglaris cuma si tukang yang boleh buka, jadi pembeli nggak dapat sembarang ambil kuah atau lihat-lihat itu isinya apa aja.

3. Warung pinggir jalan yang pake penglaris, tempat basuh piringnya misah jauh dan dijaga, jadi nggak dapat kelihatan acara basuh piringnya.

Hosting Unlimited Indonesia


Sumber http://www.everybodygoesblog.com